Friday, October 26, 2012

Liar

Hell-O guys hehe, I'm back :) Duh, gue mau curhat sedikit boleh ga? Biasa lah, gue lagi dirundung banyak masalah dan gue cuma mau numpahin itu disini. Cus aja deh kalau gitu, gue ga bakal berbelit-berbelit.

Lo pada pernah ngerasain yang namanya dibohongin ga? Gue yakin pasti pernah ngerasain dibohongin. Tapi, apa kalian pernah ngerasain yang namanya dibohongin sama sahabat lo sendiri? Okay, scratch that, sama temen lo sendiri deh, pernah ga sih lo ngerasain? Kalau untuk yang satu ini, gue ga bisa jamin apakah banyak yang pernah ngalamin ini, tapi gue tau, pasti ada yang pernah dibohongin sama teman atau sahabat sendiri, ya simplenya, orang yang dipercaya haha.

Nah, itu yang gue alami sekarang. Gue DIBOHONGIN sama temen gue sendiri, ya gue juga ga consider dia sebagai best friend gue, ya mungkin aja dia ga menganggapku sahabat, cuma temannya, atau mungkin juga sampah dalam hidup pertemanannya. Gue ga ngece dia atau apa ya, gue ngomong sesuai naluri dan hati gue aja. Dan, yang namanya dibohongin itu sakit, apalagi kalau dibohongin sama orang yang kita percaya. Ya, gue mungkin bukan best friend anak ini, tapi gue percaya sama dia, so dia harusnya jangan ngerusak kepercayaan gue ke dia dong, gampang kan? Ga harus ribet kayak gini jadinya.

Okay, ini bermula ketika dia mengerti, atau singkatnya MENGETAHUI KENYATAAN BAHWA GUE PUNYA PERASAAN SAMA SEORANG PANGERAN TAMPAN  okay, gue mulai alay deh, tapi gue kan hanya mau curhat. Alay sesekali ga papa kan ya? Toh, ga dilarang juga kok sama Tuhan :')

Dia bilang dia dukung gue sama cowok itu, mau gue mention-mentionan, samapi smsan, dia bilang dia dukung gue. Tapi gue benci kenyataan, kalau sebenarnya dia juga suka sama cowok yang sama, bahkan sayang sama cowok itu, sama kayak apa yang gue rasain ke cowok itu. Dan parahnya, gue tahu dia bohong sama gue bukan dari mulutnya sendiri, tapi dari kegiatan rutin gue, STALKING, ya stalking her timeline on twitter with my other friend that in fact, she is her best friend. OH FUCK, I'M BEING FOOLED BY THEM. Thanks a lot by the way, I feel guilty right now.

Lo bayangin aja deh, gue merasa bersalah banget sama dia. Gue kan ga ngerti kalau dia juga punya perasaan lebih sama cowok yang gue sayang, secara dia kan ga cerita sama gue, ya gue ga minta dia cerita secara detail tentang perasaannya ke gue, tapi gue juga ga suka kalau dia bohong kayak gini, kayaknya aku ini penghalang gitu. Gue kayak hina gimana gitu dimukanya dia. Iyalah, secara gue selalu dikasik wajah judes dan sinisnya, ga nahan banget dah.

Kalau lo baca tweetnya mereka, mungkin lo bakal consider perasaan gue, ya tapi gue ga yakin juga, ya gue kasik sedikit deh, cuilan dari tweet mereka yang gue copy.
'Kata ... klu mreka ber2 jadian gmna ? Yg tak lakuin pertama lgsung unfoll twittnya dan cma bsa ngelus dada aja (˘⌣˘̩ƪ)'
'tapi sakit cakk'
'emang tp mau gmna lgi'
'huh syg jangan mrasa galau terus mungkin dia gak gampang bilg ke orang syg iku'
'secara bktinya uda kuat klu dy ska sma cwe itu (ʃ˘̩̩̩_˘̩̩̩ƪ) td aj dy pamerin smsnya cwo itu k anak" gk jlebb ta?'
'liat DM'
'sdah, hikss banget kan (╥﹏╥)'
'mungkin salkim jgn pesimis taa syang keep smile aja loo'
-
'emang έs menunjuk an nek iku suka nak iku'
'iya , cian ya aku (-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩__-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩) tmenmu pinter gae aku galau'
-
'gmna ngga pesimis klu k aku dy (˘̀^˘́) tp klu ke ang itu engga -__-'
'iya muangkin dia manas* in kamu biar kamu jeles'

Hello? Emang sih ga jelas juga, cewek yang ditunjukkin di tweet mereka ini gue. Tapi ya, ini tweet tanggal 25 Oktober 2012 di sore hari, dan yang nunjukkin sms seorang cowok itu cuma aku, maksudnya di depan dia. Jadi, gue yakin banget 95% kalau itu nunjuk ke gue sama cowok yang gue suka. Astaga, gimana ga sakit hati gue? Kalau gue di dukung, eh ternyata dia nutupin perasaannya. Gue ga bilang dia backstabber atau apalah itu, tapi gue ga seneng dibohongin, apalagi gue percaya sama dia -_-

Duh, kapan sih hidup gue bisa tenang? Capek banget 

No comments:

Post a Comment